22.2.09

Law & Society

Antara matapelajaran di universiti yang melekat dalam benak saya sehingga sekarang adalah Law & Society. Entah kenapa saya begitu teruja dengan subjek tersebut. Mungkin kerana pengajarnya; Datuk Nik Abdul Rashid yang pandai mengajar atau kerana ia adalah satu-satunya subjek yang tidak perlu membaca buku teks? Wallahu a'lam.

Tapi hakikatnya dalam setiap kesempatan yang saya ada, gagasan me'rakyat'kan undang-undang sentiasa menjadi agenda saya. Misalnya dalam kelas Psikologi Forensik USM; semenjak lima tahun lepas, syarahan saya sentiasa berkisar dalam gagasan tersebut. Begitu juga dalam jemputan untuk menyampaikan syarahan berkenaan dengan undang-undang kepada massa; selain isi syarahan yang menyentuh topik yang diberikan, tumpuan saya adalah bagaimana untuk menjadikan subjek undang-undang itu dapat dihayati dengan mudah hatta oleh makcik-makcik di kampung.

Saya sedar, subjek undang-undang agak susah untuk dibincangkan dengan massa. Ada sahaja cabarannya. Syarahan yang saya sampaikan kepada umum, tidak lagi menyebut terlalu banyak seksyen dan akta tetapi lebih kepada hak-hak dan peruntukan undang-undang yang ada.

Peguam yang mengendalikan sesi penerangan kepada massa tidak seharusnya syok sendiri, dengan menyebut akta dan seksyen serta kes-kes rujukan seolah-olah berhujah di mahkamah undang-undang. Perlu diingat bahawa khalayak yang hadir ada di kalangan mereka yang tidak pernah sekalipun menjejak kaki di mahkamah. Apatahlagi bersua muka dengan peguam.Bagi mereka mahkamah, hakim, peguam adalah perkataan-perkataan taboo dalam diari hidup mereka.

Bagi saya, setiap kesempatan hadir semasa program 'Legal Aid' adalah merupakan peluang keemasan untuk mengenali hati budi dan jerih payah masyarakat umum yang tanpa disedari terjebak dengan permasalahan undang-undang. Isu-isu kekeluargaan di mahkamah syariah, jenayah kecil-kecilan atau nama di senarai hitam kerana menjadi penjamin adalah antara masalahnya.

Mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan kerana secara hakikatnya mereka sendiri tidak sedar diri telah dibelenggui masalah tersebut.

Bagi saya inilah peluang terbaik para peguam untuk terjun ke medan dan membalas kembali jasa baik masyarakat yang menyediakan bahan kajian kes masing-masing.

11.2.09

Snippet - Untuk Adik-Adik Peguam Pelatih

Antara tanggungjawab saya sebagai Ahli Jawatankuasa Peguam Negeri Kelantan adalah menerima kunjungan hormat dari peguam pelatih. Bertujuan untuk memperkenal diri serta mendapat beberapa nasihat awal dari peguam senior, kadangkala ianya juga dapat memberi gambaran awal calon-calon yang boleh ditimbang untuk pekerjaan.

Kerana itulah, walaupun kunjungan hormat tersebut adalah dalam keadaan santai dan tidak formal ia harus digunakan sepenuhnya oleh peguam pelatih tersebut untuk menjual dirinya kepada bakal majikan. Janganlah kerana diwajibkan, kunjungan hormat itu seolah-olah menjadi satu beban yang teramat berat. Sekurang-kurang tunjukkan muka yang ikhlas walaupun terpaksa berlakun.

Saya nyatakan hal ini, kerana itulah reliti yang terjadi. Dalam 5 kunjungan yang saya terima, sekurang-kurangnya 2 kunjungan seperti tidak 'ikhlas'. Dan ianya boleh memberi gambaran awal yang tidak elok (kepada saya).

Saya juga selalu memberi gambaran bahawa tempoh sembilan bulan sebagai peguam pelatih adalah ibarat belajar mengeja selepas tempoh 5 tahun mengenal A B C di universiti. Pelatih secara sedar dan tidak; meragui apa yang telah dipelajari sebelum ini, kerana seolah-olah tidak ada matapelajaranpun yang berkaitan dengan kerjaya semasa.

Memang begitulah realitinya. Lantaran kerjaya undang-undang adalah satu seni yang mesti dihayati sepenuhnya oleh pengamalnya. Ia bukan berbentuk hafalan, sains dan rigid seperti bidang kedoktoran. Undang-undang adalah satu bidang yang bergerak seiring perjalanan masa. Dan bagi pengamalnya yang tidak mengambil endah peristiwa semasa tentunya akan ketinggalan.

Bagi saya pembelajaran undang-undang bukan semata untuk menjadi peguam. Tidak pelik bagi saya sekiranya anda menjadi penjual burger di tepi jalan sekalipun atau kontraktor atau apapun bentuk kerjayanya; tetapi anda faham dan mahir dengan prinsip undang-undang. Ia akan menjadi kelebihan bagi anda.

Dalam meniti kerjaya ini, ada ketikanya seorang peguam perlu mengusahakan nasi yang telah bertukar menjadi bubur agar boleh di makan semula. Ibarat menarik benang dalam tepung. Tepung tidak tumpah dan benang tidak putus. Beliau hendaklah menjadi sekreatif mungkin dalam memungkinkan kes yang di amanahkan itu berjaya diselesaikan dengan sebaik mungkin.

Tidaklah maksud saya dengan penyelesaian itu dengan kemenangan sentiasa. Ada kalanya kekalahan juga adalah kemenangan. Jika anda faham maksud saya!!!

Saya juga sering - dalam kunjungan hormat - menasihatkan peguam pelatih agar terlibat dengan masyarakat. Samada terjun secara formal ke dalam persatuan, parti atau perkumpulan yang ada. Ataupun secara tidak formal dengan bersedia memberi khidmat nasihat apabila keadaan memerlukan.

Dan percayalah kata-kata saya, masyarakat amat memerlukan khidmat kita. Bersedialah juga untuk dikejutkan dari tidur jam 12.45 malam untuk menasihati pasangan suami isteri yang bergaduh. Lakukan khidmat itu dengan ikhlas, nescaya kepuasan yang tidak terhingga akan dirasai.

Sebenarnya banyak lagi kata-kata nasihat yang saya boleh berikan kepada peguam pelatih. Syaratnya? Tunjukan keikhlasan anda dalam kunjungan hormat nanti.

8.2.09

Jangan Terlalu Bersedih untuk Perak...

Dengan demikian, apa yang telah berlaku seharusnya dijadikan pengajaran. Allah telah mentakdirkan segalanya. Dan semestinya hikmah yang besar Allah sediakan. Dan sabagai orang Islam yang percaya dengan ketentuan itu; percayalah bahawa Allah berkuasa atas segalanya.

Janganlah terlalu bersedih dan berdukacita, sehinggakan matlamat perjuangan tergelincir.

Ingatlah!!! Baginda Nabi Muhammad SAW pernah diambil dari sisinya isteri dan penolong kesayangannya Khadijah RA; bapa saudara dan kecintaannya Abu Talib ketika saat-saat kesedihannya memuncak.

Perjuangan untuk menegakkan Islam mesti diteruskan. Lantaran Nabi SAW sendiri tidak terhenti dengan kewafatan serta kematian dua orang kesayangan. Nescaya perjuangan Islam tidak meninggalkan apa pun kecuali kejayaan.

Begitu juga dalam kesedihan, meratapi kehilangan tapak perjuangan itu; telah ada sebelum ini contoh lebih besar. Betapa Sultan Abdul Hamid dari kerajaan Islam Othmaniah lebih rela dibunuh dari menyerahkan bumi Islam tercarik.

Percayalah!!! Tuhan melaknat pencetus fitnah. Sabda junjungan "Fitnah adalah barang yang tidur, Allah melaknat orang yang membangunnya". Percayalah bahawa di sepanjang generasi bertamadun, nama ketiga-tiga pencetus fitnah tersebut akan dikutuk zaman-berzaman. Percayalah.

"...Dan jika musuhmu banyak, senangkan pulalah hatimu! Karena musuh-musuh itu adalah anak tangga untuk mencapai kedudukan yang tinggi. Banyak musuh menjadi bukti atas sulitnya pekerjaan yang engkau kerjakan. Tiap-tiap bertambah maki celakanya kepada engkau, atau hasad dengkinya, atau mulutnya yang kotor dan perangainya yang keji, bertambalah teguhnya perasaan bahwa engkau bukan barang murah, tetapi barang mahal, dari celaannya yang benar-benar mengenai kesalahanmu, engkau dapat beroleh pengajaran. Mula-mula maksudnya hendak meracunmu dengan serangan-serangannya yang kejam dan keji, maka oleh engkau sendiri, engkau saring racun itu dan engkau ambil untuk mengobati dirimu mana yang berfaedah, engkau buangkan mana yang lebihnya. Ingatlah, pernahkah seekor burung elang yang terbang membubung tinggi memperdulikan halangan layang-layang yang menghalanginya?..."

Yakinlah bahawa balasan amal untuk menegakkan Islam tidak sesekali dikurangi Allah samada kita berada di atas ataupun di bawah. Yang wajib adalah "fastaqim kama umirta".

5.2.09

Doa Kami...

Ya Allah,

Tunjukkan kami jalan yang lurus. Jalan Yang engkau kehendaki.
Jalan orang-orang yang terdahulu yang engkau redhai.

Selesaikan kemelut politik ini. Jauhkan dari kami golongan yang menyusahkan masyarakat. Golongan yang bertindak atas kepentingan sendiri.

Engkaulah tuhan yang mengampun segala dosa dan Engkaulah tempat pengaduan bagi kami.

Amin.
Blog Widget by LinkWithin