21.7.14

Cita-Cita Untuk Kembali Sentiasa Ada

Semenjak berkembangnya Facebook, Whatsapp; blog ini berkarat seketika.

(Seketika pun makan tahun juga!!!!!)

Insya Allah hati ini perlu ditekadkan; tulislah sekadar untuk catatan, jangan dibiarkan berkarat.


31.12.09

Balasungkawa : Gus Dur

KIYAI Haji Abdurrahman Wahid yang mesra disapa Gus Dur telah meninggalkan Indonesia dengan segala sejarahnya.

Beliau terkenal sebagai salah seorang tokoh nasional yang banyak mewarnai perjalanan bangsa Indonesia pelbagai kaum.

Bukan saja Gus Dur membawa idea luar biasa tapi tokoh agama ini juga pernah menimbulkan kontroversi ketika beliau bergelar Presiden apabila ideanya membuka hubungan diplomatik dengan Israel.

Hal ini menjadi salah satu gagasan yang membuat beliau dikritik hebat oleh sekelompok pertubuhan Islam di Indonesia.

Cucu ulama besar KH Hasyim Asy'ari ini juga pernah disifatkan sebagai 'wali' dan dilantik menjadi Ketua Nahdlatul Ulama dan menubuhkan Parti Kebangkitan Bangsa atau PKB pada era reformasi.

Kini telah pulang ke rahmatullah tokoh politik yang disayangi jutaan rakyat Indonesia. Gus Dur meninggal dunia pada Rabu (30/12/2009) sekitar pukul 6.45 petang (waktu Jakarta), 7.45 petang (waktu Malaysia) di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) setelah sempat dirawat beberapa hari di sana dan menjalani cuci darah.

Gus Dur meninggalkan seorang isteri, Shinta Nuriyah, dan empat orang anak iaitu Alissa Qotrunnada Munawaroh, Zanuba Arifah, Anita Hayatunnufus, dan Inayah.

Sejarah insan bernama Gus Dur bermula di tempat kelahirannya di Jombang, Jawa Timur, pada 4 Ogos 1940. Beliau mendapat pendidikan awal di Jakarta tahun 1953 dan melanjutkan pelajaran ke SMEP di Yogyakarta tahun 1956.

Sejurus selepas itu, beliau melanjutkan pengajian di Pesantren Tambakberas Jombang pada tahun 1963. Gus Dur juga mendapat pendidikan di Universiti Al Azhar, Cairo dalam pengajian Islam dan Bahasa Arab dan seterusnya di Fakulti Sastera, Universiti Baghdad, Iraq, pada tahun 1970 tetapi tidak sempat menamatkan pengajiannya.

Karier pertamanya adalah sebagai guru dan kemudiannya sebagai pensyarah selama bertahun-tahun lamanya. Bermula dari Guru Madrasah Mu'allimat, Jombang (1959 - 1963) hinggalah ke pensyarah di Universiti Hasyim Asyhari, Jombang (1972-1974), dan Dekan Fakulti Usuluddin Universiti Hasyim Asyhari, Jombang (1972-1974).

Gus Dur juga aktif di pesantren sebagai sekretari Pesantren Tebuireng, Jombang (1974-1979) dan menjadi konsultan di pelbagai lembaga dan unit pemerintahan pada tahun 1976.

Negarawan yang penyayang ini kemudiannya meneruskan karier sebagai pengasuh Pondok Pesantren Ciganjur, Jakarta, sejak 1976 hingga sekarang.

Di organisasi Nahdlatul Ulama, Gus Dur menjadi anggota Syuriah Nahdlatul Ulama dari 1979 ke 1984. Arwah juga dilantik sebagai Ketua Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) untuk tiga penggal - (1984-1989), (1989-1994) dan (1994-1999).

Di arena politik pula, Gus Dur pernah menduduki lembaga legislatif dan eksekutif dan turut menjadi anggota MPR selama dua penggal - 1987-1992 dan 1999-2004.

Gus Dur yang mempunyai penampilan sederhana ini mencatat karier politik tertingginya sebagai Presiden Republik Indonesia (RI) selama 2 tahun pada 1999-2001.

Walaupun dikenali sebagai tokoh yang menitikberatkan soal agama, pada masa yang sama tindak-tanduk Gus Dur sering mengundang kontroversi. Antaranya apabila beliau menjadi anggota Dewan Pendiri Shimon Peres Peace Center, Tel Aviv, Israel.

Malah Gus Dur pernah menjadi Wakil Ketua Kelompok Tiga Agama, iaitu Islam, Kristian dan Yahudi, yang dibentuk di Universiti Al Kala, Sepanyol, serta Pendiri Forum 2000 (organisisasi yang mementingkan hubungan antara agama).

Meskipun mengalami kelemahan dari segi kemampuan melihat, Gus Dur masih suka membaca buku hingga ke akhir hayatnya. Beliau juga produktif menulis artikel dan buku.

Gus Dur juga merupakan pengajar Pesantren dan Dekan Universitas Hasyim Ashari Fakultas Ushuludin (sebuah cabang teologi bersangkutan hukum dan philosofi); Ketua Balai Seni Jakarta (1983-1985); Ketua Pesantren Ciganjur (1984-sekarang); Ketua Umum Nahdatul Ulama (1984-1999); Ketua Forum Demokrasi (1990); Ketua Persidangan Agama dan Perdamaian Sedunia, Itali (1994); Anggota MPR (1999); dan Presiden Republik Indonesia (20 Oktober 1999-24 Julai 2001).

Sementara penghargaan yang pernah diperolehnya termasuk: Penghargaan Dakwah Islam dari pemerintah Mesir (1991); Penghargaan Magsaysay dari Pemerintah Filipina atas usahanya mengembangkan hubungan antara agama di Indonesia (1993); Bersama dengan Gadis Arivia dianugerahi Tasrif Award sebagai Pejuang Kebebasan Wartawan yang diberikan oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI, 2006).

Gus Dur juga banyak memperoleh gelaran Doktor Kehormat (Doktor Honoris Causa) dari berbagai lembaga pendidikan. Antaranya ialah Doktor Kehormat bidang Kemanusiaan dari Universiti Netanya, Israel (2003); Doktor Kehormat bidang Hukum dari Universiti Konkuk, Seoul, Korea Selatan (2003); Doktor Kehormat dari Universiti Sun Moon, Seoul, Korea Selatan (2003); Doktor Kehormat dari Universiti Soka Gakkai, Tokyo, Japan (2002); Doktor Kehormat bidang Falsafah Hukum dari Universiti Thammasat, Bangkok, Thailand (2000).

Gus Dur turut diberi pengiktirafan Doktor Kehormat dari Asian Institute of Technology, Bangkok, Thailand (2000); Doktor Kehormat bidang Ilmu Hukum dan Politik, Ilmu Ekonomi dan Pengurusan dan Ilmu Kemanusiaan dari Universiti Pantheon Sorbonne, Paris, Perancis (2000); Doktor Kehormat dari Universiti Chulalongkorn, Bangkok, Thailand (2000); Doktor Kehormat dari Universiti Twente, Belanda (2000); dan Doktor Kehormat dari Universiti Jawaharlal Nehru, India (2000).

Gus Dur juga mendapat penghargaan dari Simon Wiethemtal Center Amerika Syarikat (2008), penghargaan dan kehormatan dari Universiti Temple, Philadelphia, Amerika Syarikat, yang menggunakan namanya untuk penghargaan terhadap pembelajaran dan pengkajian kerukunan antara umat beragama, yang diberi nama "Abdurrahman Wahid Chair of Islamic Study (2008)".


Selanjutnya boleh di baca di sini yang sebahagiannya saya salin di atas.

10.12.09

Nikah Batin

Nikah adalah upacara agama. Ianya adalah sesuatu yang amat suci. Ia adalah permulaan untuk membentuk sebuah keluarga yang sempurna; ayah, ibu dan anak-anak. Lebih besar lagi, persemendaan hasil dari perkahwinan yang sah menjadi asas kepada wujudnya sebuah masyarakat yang berfungsi.

Setiap ajaran agama di dunia - lebih-lebih lagi Islam - amat menitikberatkan soal nikah. Tidak cukup dengan pendaftaran sibil, pasangan dinikahkan juga mengikut tradisi masing-masing. Pasangan yang melanggar norma ini, dipandang jelek oleh masyarakat hatta oleh masyarakat barat yang terkenal dengan kemajuan kebendaan.

Tapi hari ini, saya dikejutkan dengan berita ini - Nikah Batin - !!! Jika sebelum ini hanya pemberitaan khabar angin tentang nikah batin oleh beberapa ajaran tarikat sesat, tetapi hari ini sudah sampai di mahkamah; bertujuan untuk mengesahkan nikah tersebut.

Ringkas sungguh nikahnya. Tidak perlu wali, jurunikah. Hanya bersaksi Allah sahaja.

Saya tercari-cari juga dalam kitab-kitab muktabar berkenaan hukum hakam nikah. Saya membelek semula enakmen-enakmen yang ada. Sepatahpun tidak disebut berkenaan nikah batin. Atau saya yang alpa dalam mencari? Cuma adalah segolongan yang menyandar kisah pernikahan antara Nabi Adam dan Bonda Siti Hawa.

Nikah batinkah itu? Minta dijauhkan Allah anggapan begitu dari umat Islam yang waras.

Saya percaya nikah batin ini muncul dalam masyarakat penganut Islam terpengaruh dengan ajaran tarikat sesat dari guru-guru ajaran tarikat palsu. Biasanya, nikah batin dihubungkaitkan dengan makam kasyaf guru tarikat sesat itu yang kononnya mendapat ilham rabbani. Kononnya seseorang perempuan muridnya telah dikahwinkan oleh Tuhan dengannya.

Nikah batin ini lebih sesat dari nikah mutaah. Jika nikah mutaah pernah dibenarkan dalam Islam yang kemudiannya dimansuhkan oleh Nabi s.a.w., sebaliknya nikah batin tiada sebarang hujah dalam Islam.


Ianya adalah zina mengikut Islam, dan sepatutnya disiasat di bawah Enekmen Jenayah Syariah.

26.8.09

Minta Maaf Sebagai Jalan Pertama

Saya percaya sudah sampai masanya Jabatan Kehakiman Syariah Pahang meminta maaf terhadap kecelaruan yang timbul dari kes Puan Kartika. Secara khususnya terhadap Puan Kartika sendiri yang diperlakukan seperti bola - ditendang ke sana ke sini- dan juga secara amnya terhadap seluruh umat Islam yang perihatin terhadap perlaksaaan undang-undang syariah di negara ini.

Saya katakan begini kerana saya percaya dengan sepenuh hati kebolehan syariat Islam mengawal kemaslahatan rakyat. Bagi saya Syariat Islam yang diturunkan Allah adalah untuk menjaga sekurang-kurangnya lima kemaslahatan umat; agama, nyawa, kemulian, keturunan dan harta. Dalam menjaga kemaslahatan tersebut, disamping tarbiah yang berbentuk pengajaran, Nabi Muhammad SAW juga mentarbiah ummat secara hukuman.

Samada pengajaran atau hukuman dijadikan cara pertama atau yang terakhir, apa yang penting juga adalah tanggungjawan pihak berkuasa untuk 'sadd azzaraaig', iaitu proses mencegah daripada berluasanya perkara yang tidak elok.

Lantara itulah dalam tulisan-tulisan saya sebelum ini saya amat memandang baik terhadap hukuman sebat yang telah dijatuhkan terhadap Puan Kartika tempoh hari. Saya juga telah menulis sokongan saya terhadap cadangan untuk meminda peruntukan '356' dan saya juga pernah menulis meminta hakim-hakim syari'e memaksimumkan hukuman berdasarkan peruntukan.

Kenapa? Kerana saya melihat peruntukan undang-undang yang ada tidak memadai dalam memberi kesedaran (tarbiah) kepada rakyat. Dan saya juga berpegang dengan "sesuatu yang tidak boleh diperolehi semuanya, janganlah ditinggalkan semuanya'.

Tiba-tiba apa yang berlaku dalam kes Puan Kartika ini sungguh mengecewakan saya. Dalam keadaan beliau yang sungguh redha menerima hukuman, beliau di susahkan. Bukan hanya sekadar terpaksa menunggu setahun dari tarikh ditangkap untuk dijatuhkan hukuman. Beliau kini terpaksa menunggu pula - entah berapa lama lagi - sebelum menerima hukuman tersebut.

(Itu belum lagi dengan 'penambahan' hukuman baru di bawah waran tahanan selama seminggu di Penjara Kajang yang menimbulkan khilaf di hati saya)

Bagi saya, apa yang berlaku dalam kes ini menimbulkan beberapa pandangan:

1. Betapa tidak cekapnya pegawai-pegawai jabatan kehakiman syariah kita yang mungkin disebabkan oleh tidak cakno pemerintah' dengan kurangnya peluang kursus atau.....(?)

2. betapa tidak ada kerjasama menyeluruh dari jabatan-jabatan yang berkaitan termasuk Kementerian Dalam negeri (Jabatan Penjara) dan Perdana Menteri (Pejabat Peguam Negara)

3. betapa mahkamah syariah kita termasuk hakimnya belum bersedia untuk berdiri sama tinggi dengan rakan-rakan di mahkamah biasa.

Walaubagaimanapun saya tidak menolak hakikat bahawa krisis ini juga membuka peluang untuk pihak berwajib mengkaji prosedur-prosedur untuk digunakan di mahkamah syariah dari segi tatacara-tatacara yang sepatutnya.

Langkah pertama yang boleh dibuat adalah dengan kita mengakui kelemahan kita sendiri dan berjanji untuk membaikinya. JKMS Negeri Pahang boleh mengorak langkah tersebut.

23.8.09

Salam Ya Ramadhan

Selamat menyambut Ramadhan 1430 h. Semoga beroleh rahmat, keampunan Allah dan dibebaskan dari neraka.

1.8.09

ISA - Kenangan 49 Tahun Yang Lampau

BERIKUT adalah sedutan ucapan Ahli Parlimen Bachok yang juga Timbalan Yang Dipertua Agung PAS, Prof Dr Zulkiflee Muhammad ketika bangun membahaskan Rang Undang-undang Keselamatan Dalam Negeri di Dewan Rakyat pada 21 Jun 1960.

Tuan Yang Dipertua, di hadapan kita ini ada satu Rang Undang-undang yang bertujuan hendak memerangi subversif, dan di-dalam Undang-undang ini ada beberapa peraturan yang ditujukan kapada maksud itu.

Tuan Yang Dipertua, saya bangun di sini menyokong undang-undang ini. Tetapi saya hendak menceritakan beberapa perkara yang ada di-dalam Undang-undang ini yang pada fikiran saya akan boleh menimbulkan kepayahan dan kesusahan dan akan boleh digunakan bagi maksud yang lain daripada maksud yang asal Undang-undang ini.

Tadi, Timbalan Perdana Menteri (Tun Abdul Razak Hussain) sudah memberikan fikirannya dan di dalam ucapannya yang panjang itu dia telah memberi satu tegasan mengatakan bahawa Undang-undang ini tidak dimaksudkan untuk mencengkam kebebasan dan demokrasi di dalam negeri ini. Dan dia telah berjanji dan memberi jaminan tidak pula ada tujuan Kerajaan hendak menggunakan Undang-undang ini bagi maksud menahan perkembangan parti-parti politik yang bertentangan dengan Kerajaan.

Saya tidak tahu sama ada janji ini boleh dipegang atau tidak. Itu akan diterangkan oleh perbuatan-perbuatan yang akan ditunjukkan kepada Menteri itu; tetapi saya memberi amaran, Tuan Yang Dipertua. Di-dalam mempersetujukan ini saya memberi amaran bahawa kalau sah dan benar tujuan Kerajaan hendak mengawal, memelihara dan mengembangkan demokrasi di negeri ini maka amalkanlah Undang-undang ini menurut dasar pengubalannya.

Sebarang salah guna dari Undang-undang ini akan membawa satu reaksi yang buruk dan tidaklah menjadi mustahil kalau sesudah berjanji hendak dijalankannya dengan baik, tidak mustahil Kerajaan itu hendak menjalankan dengan tidak baik. Orang-orang atau setengah atau sebahagian daripada manusia daripada negeri ini akan menjadi komunis jika disalah pakai Undang-undang ini.

Kita tahu kesalahan-kesalahan dan penyakit-penyakit yang ada di dalam Undang-undang sebagaimana saya sebutkan, tetapi bagi kepentingan keselamatan negeri dan atas asas bahawa Undang-undang ini menuju kapada mencegah perkembangan subversif (komunis) dan terrorism (keganasan) maka kita sokong.

Tuan Yang Dipertua, apabila kami menyokong Undang-undang ini, kami tuntut kepada Kerajaan supaya meluaskan fahaman di dalam makna subversif tidak sahaja subversif dari komunis, tetapi sebarang anasir yang tidak diingini yang ingin menjatuhkan tatahidup demokrasi di dalam negeri ini hendaklah ditegah sama ada dia melakukan subversifnya itu dengan cara langsung atau tidak langsung.

Saya maksudkan puak-puak Amerika, puak-puak Inggeris, puak-puak apa sahaja yang cuba hendak menggunakan helah dan dayanya bagi menjahanamkan tatahidup di negeri ini di dalam subversif.

Sebabnya Tuan Yang Dipertua, "Prejudicial to the interest of this country" yang menjadi teras bagi perkara yang besar di dalam Undang-undang ini tidaklah semata-mata dihadkan kepada sesuatu puak sahaja. Saya bersetuju bahawa bahaya-bahaya komunis amatlah besar. Dan ada masanya iaitu akan bertambah besar. Cara-cara mengembangkan komunis di dalam negeri ini bukanlah payah. Sedikit kesilapan akan membalikkan sejarah negeri ini kepada apa yang telah berlaku.

Bagi pihak saya, sehinggakan pengisytiharan Perdana Menteri menyokong kemasukan China ke dalam United Nation (Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu) itu pun saya rasa, ada mempunyai bibit yang menyeronokkan orang-orang komunis di dalam negeri ini, dengan memberikan kekuatan kapadanya bahawa sekarang negara besarnya telah diakui dan komunisnya sa-kurang-kurangnya dihormati.

Sekurang-kurangnya Perdana Menteri kita telah memberi sadikit angin kepada goyangnya pokok komunis di Tanah Melayu ini dengan pengisytiharan yang saya tidak hendak bahaskan kerana itu soal luar negeri tetapi tidak di-nafikan adanya sokongan moral komunis.

Tuan Yang Dipertua, di-dalam Undang-undang ini, ada beberapa perkara yang tidak terang dan ini akan saya cuba menyebutkannya, supaya dengan menyebutkan perkara-perkara itu dapatlah Kerajaan itu betul-betul mengamalkan Undang-undang ini dengan jiwa dan roh Undang-undang. Ini tidak dengan jiwa dan roh yang lain dari dasar menggunakan Undang-undang ini.

Lagi sekali saya katakan, sebarang silap amal, salah gunakan Undang-undang ini bukan akan mengurangkan terrorist yang 400 orang itu bahkan akan menambah bilangannya. Sebarang penekanan yang tidak dibolehkan oleh Undang-undang ini akan mengakibatkan kesan balas yang tidak diingini.

Pergi kepada satu-satunya Undang-undang ini dan saya percaya Kerajaan ketika sekiranya orang menyokong satu Undang-undang Kerajaan itu maka berilah pertimbangan yang berat kepada fikiran yang dikemukakannya itu sebab dia tidak membangkang, cuma menyokong, kerana ada perkara-perkara yang dirisau, kok salah masuk maka akan sengetlah perjalanan jentera Undang-undang ini.

Tuan Yang Dipertua, di dalam mempersetujui Rang Undang-undang ini, Persatuan Islam Tanah Melayu memegang apa yang dicakapkan oleh Kerajaan bahawa dia tidak bertujuan hendak mencegah perkembangan politik yang sihat di dalam negeri ini. Sebab apa, Tuan Yang di-Pertua? Kerana kita memikirkan kepentingan keselamatan negara. Apa yang disyarahkan oleh orang-orang Persatuan Islam Tanah Melayu mudah sangat membawa kapada apa yang di-sebutkan di sini.

Dalam hal menentang terrorist (pengganas) ini, Tuan Yang Dipertua, kita tentulah tidak berapa risau sebab kategori atau jenis manusia yang disebutkan sebagai 'terrorist' adalah kurang orang yang mungkin dituduh. Maka apa yang ada dalam undang-undang ini yang menerangkan bahawa boleh kita maafkan, kalau pun ia itu terkeluar sedikit sesudah batas kebebasan hidup biasa. Sebab kita adalah berhadapan dengan 'terrorist'.

Walau bagaimana pun kalau ada kemungkinan kezaliman yang dapat dilakukan kepada orang yang kita rasa bukan dirinya penjahat maka patut dihindarkan dalam undang-undang atau yang menjalankan undang-undang ini.

Setelah saya menyebutkan dalam perkara ini tadi maka saya ingin mengemukakan kapada Tuan Yang Dipertua bahawa kami menyokong Rang Undang-undang ini demi kepentingan keselamatan negara, dan saya ulangkan peringatan yang diberi tadi bahawa sebarang salah guna di atas undang-undang ini akan mengakibatkan satu perkara yang sebaliknya.



Ditarik dari harakahdaily.net

23.7.09

Hati-Hati Dr. Lo' Lo' Dan Sharizat

Saya menyambut baik ketegasan hakim-hakim Syar'i Negeri Pahang yang nampaknya mendahului rakan-rakan sejawat mereka seluruh negara dalam menjatuhkan hukuman. Kalau sebelum ini negeri Pahang telah mendahului dalam pendakwaan satu kes di bawah Enakmen Pengawalan Pengembangan Ugama Bukan Islam; nampaknya kali ini mereka akan mencatat sejarah sebagai negeri pertama yang menjalankan hukuman sebat ke atas pesalah wanita.

Kartika Sari Dewi Shukarno bersedia menerima hukuman tersebut di mana beliau tidak berhasrat untuk merayu terhadap hukuman. Walaupun hukumannya adalah sekadar enam sebatan dan jauh bilangannya dari sebatan syara', saya berpendapat ianya lebih baik dari tiada langsung. Dan sebagaimana yang pernah saya tuliskan sebelum daripada ini, sekurang-kurangnya hakim syar'ei dapat berlatih untuk memikul tanggungjawab yang lebih besar dari segi perundangan syara'.

Cumanya saya sedikit terkesan dengan kenyataan Datuk Seri Sharizat dan Dr. Lo' Lo' yang saya faham dari muka surat 33 Berita Harian hari ini yang seakan mempertikai peruntukan undang-undang sebat. Walaupun pada asasnya kenyataan mereka adalah untuk membela kaum wanita tetapi proses hukuman itu adalah proses sah sebuah mahkamah yang diiktiraf. Sebarang pertikaian adalah melalui proses rayuan atau semakan. Dan dalam kes ini Kartika Dewi telah menarik balik rayuannya dan juga tidak ada berita yang menunjukkan proses semakan kehakiman telah difailkan.

Sebagai penggubal undang-undang Datuk Seri dan Dr Lo' Lo' tidak seharusnya mempertikai hak hakim untuk menjatuhkan hukuman mengikut sebagaimana peruntukan. Tugas penggubal adalah untuk melihat kesesuaian undang-undang samada perlu diperketat atau dilonggar.

Itu sahaja.

Dan melihat kepada peruntukan undang-undang sendiri, hukuman sebat di mahkamah syariah jauh lebih mendidik dari seksaan di mahkamah bukan syariah. Saya tidak dapat mengulas bentuk hukumannya di Pahang, tetapi mengikut seksyen 125 Enakmen Tatacara Jenayah Syariah Negeri Kelantan 2002 "alat sebatan, tidak termasuk pemegangnya, hendaklah daripada jenis yang sama dan dibuat samada daripada rotan atau ranting kecil pokok yang tiada ruas atau buku dan panjangnya tidak melebihi 1.22 meter dan tebalnya tidak melebihi 1.25 sentimeter".

Peruntukan selanjutnya dalam subseksyen 3 menyatakan perotan hendaklah menggunakan alat sebatan dengan kekuatan yang sederhana tanpa mengangkat tangannya melebihi kepalanya supaya tidak melukakan kulit pesalah. Dan bagi pesalah perempuan dilakukan dalam keadaan dia duduk.

Bagi saya ianya tidak lebih sebagaimana hukuman rotan yang saya terima dari ayah semasa kecil-kecil dulu. Bukan untuk mendatangkan cedera tetapi lebih untuk mendidik.

Mungkin agaknya dua orang tokoh wanita kita ini terpengaruh dengan cerita Semerah Padi? Saya pun kecil-kecil dulu terpengaruh juga.....!!!

16.7.09

"65 pun 65 lah...asalkan menang"

Saya bergerak pulang dari UPU Chuchoh Puteri lebih kurang jam 6.00 pada 14 Julai yang lepas. Hati saya ketika itu gundah gulana memikirkan peratus pengundian yang teramat tinggi. 87%. "Something wrong", perkataan yang sentiasa bermain difikiran saya.

Mengikut rekod, kelaziman peratusan keluar mengundi dalam pilihanraya adalah dalam sekitar 78% - 80%. Ini sampai 87%. Masakan hati tidak bimbang dan pada ketika itu, hati sudah memujuk-mujuk untuk menerima berita kekalahan.

Kemudiannya, secara bertalu-talu berbagai makluman dan panggilan mengesahkan kebimbangan saya. Pas kalah di 5 peti undi; dan yang paling mengejutkan adalah kekalahan di UPU Manek Urai Lama dan Baru tambah mengesahkan teori saya. Sehinggalah akhirnya panggilan dari Saudara Aznam yang mememetik sumber rasmi tapi belum disahkan bahawa PAS menang dengan majoriti 65 undi.

Saya menyatakan "65 pun 65 lah...asalkan menang". Serentak dengan itu keputusan yang diambil adalah untuk meminta peguam yang masih berada di Kuala Krai bersedia untuk proses pengiraan semula.

Saya ketika itu sudah pun hampir sampai ke rumah. Setiausaha LUHAM meminta saya menghubungi Saudara Murtadza yang kebetulan ketika itu berada di dalam tempat pengumpulan jumlah undi bagi hujah untuk tidak membenarkan pengiraan semula. Dan memang itulah hujah kita. Pengiraan semula hanya boleh dibuat di tempat pengiraan dan sekali borang pengesahan dihantar ke pusat penjumlahan tidak ada lagi proses ulang kira.

Dan akhirnya; sebagaimana yang saudara sedia maklum, muktamad PAS menang 65 undi. Menang tetap menang. Dan LUHAM bakal bersedia berhadapan dengan satu lagi petisyen pilihanraya dari BN.

p/s : gambar diambil dari sini.

13.7.09

Hati Sudah Dihala Ke Manek Urai

Alhamdulillah, nampaknya hasrat saya untuk bersama teman-teman peguam lain bertugas di Manek Urai esok dikabulkan tuhan. Insya Allah jika tidak ada aral melintang, petang ini bertolaklah saya ke sana.

Saya dijadualkan bertugas di UPU Chuchoh Puteri. Dan kebetulan pada hari Sabtu lepas semasa bertugas, kes pertama melibatkan isu 'kepolisian' dan orang kampung terjadi di situ. Sekurang-kurangnya memudahkan saya mengenali kepala-kepala di situ.

Ummi akan turut serta. Dan dijangkakan buat kali pertama beberapa peguam muslimat juga akan turut serta. Memang tepatlah kalau dikatakan PRU ini dijadikan medan praktikal peguam berhadapan dengan masyakat (masih ingat Law & Society?).

Sebenarnya kalau mengikut perancangan asal saya saya tidak mungkin dapat ke MU esok sebagaimana alasan dalam tulisan sebelum ini. Ditakdirkan tuhan, atas sebab-sebab yang tidak terjangkau dek kudrat manusia, kes hanya dijalankan sehari sahaja; kelmarin. Tuan Abdul Razak, pendakwa yang mengendalikan kes sempat berbisik dengan saya "Sampai juga hasrat nak ke MU".

Alhamdulillah.

8.7.09

Hati Saya Di Tempat Lain...

Maafkan saya kerana tidak mengemaskini blog ini. Hati saya di tempat lain. Antara PRK Manek Urai, kerja dan minoriti Muslim Uighur di Xinjiang; saya perlu mengutamakan yang sepatutnya.

Saya hadir ke Manek Urai. Dan di antara jam 10.00 ke 11.00 pagi hari Isnin lepas saya kemukakan satu bantahan. Sebagaimana semua tahu, bantahan tersebut di tolak dan pemilihan akan dibuat pada 14 haribulan nanti.

Saya doakan 14 haribulan nanti tiada masalah besar yang berbangkit. Insya Allah bulan akan mengambang penuh.

14 haribulan nanti, saya tidak dapat ke Manek Urai. Kes melibatkan hukuman mati di Mahkamah Tinggi Kota Bharu tidak mungkin dapat ditangguhkan lagi. Dalam keadaan pihak hakim dan mahkamah mementingkan statistik, saya tidak sampai hati memohon penangguhan. Kerana bimbang ditolak mentah-mentah.

Dalam pada itu juga, tanpa angin bergoyang tiba-tiba keluar berita rusuhan di Xinjiang antara Komunis Han dan minoroti Islam Uighur. Saya belum mendapat gambaran menyuluruh tentang kejadian tersebut. Tapi saya percaya umat Islam Uighur sudah mula meluat dengan penindasan Komunis Han terhadap mereka.

Apakah peristiwa di Bosnia-Herzegovena 12 tahun lepas mahu berulang? Di mana PBB dan di mana OIC? Adakah mahu menunggu kehancuran serupa baru mahu bertindak?

Hati saya di tempat lain....
Blog Widget by LinkWithin