31.12.09

Balasungkawa : Gus Dur

KIYAI Haji Abdurrahman Wahid yang mesra disapa Gus Dur telah meninggalkan Indonesia dengan segala sejarahnya.

Beliau terkenal sebagai salah seorang tokoh nasional yang banyak mewarnai perjalanan bangsa Indonesia pelbagai kaum.

Bukan saja Gus Dur membawa idea luar biasa tapi tokoh agama ini juga pernah menimbulkan kontroversi ketika beliau bergelar Presiden apabila ideanya membuka hubungan diplomatik dengan Israel.

Hal ini menjadi salah satu gagasan yang membuat beliau dikritik hebat oleh sekelompok pertubuhan Islam di Indonesia.

Cucu ulama besar KH Hasyim Asy'ari ini juga pernah disifatkan sebagai 'wali' dan dilantik menjadi Ketua Nahdlatul Ulama dan menubuhkan Parti Kebangkitan Bangsa atau PKB pada era reformasi.

Kini telah pulang ke rahmatullah tokoh politik yang disayangi jutaan rakyat Indonesia. Gus Dur meninggal dunia pada Rabu (30/12/2009) sekitar pukul 6.45 petang (waktu Jakarta), 7.45 petang (waktu Malaysia) di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) setelah sempat dirawat beberapa hari di sana dan menjalani cuci darah.

Gus Dur meninggalkan seorang isteri, Shinta Nuriyah, dan empat orang anak iaitu Alissa Qotrunnada Munawaroh, Zanuba Arifah, Anita Hayatunnufus, dan Inayah.

Sejarah insan bernama Gus Dur bermula di tempat kelahirannya di Jombang, Jawa Timur, pada 4 Ogos 1940. Beliau mendapat pendidikan awal di Jakarta tahun 1953 dan melanjutkan pelajaran ke SMEP di Yogyakarta tahun 1956.

Sejurus selepas itu, beliau melanjutkan pengajian di Pesantren Tambakberas Jombang pada tahun 1963. Gus Dur juga mendapat pendidikan di Universiti Al Azhar, Cairo dalam pengajian Islam dan Bahasa Arab dan seterusnya di Fakulti Sastera, Universiti Baghdad, Iraq, pada tahun 1970 tetapi tidak sempat menamatkan pengajiannya.

Karier pertamanya adalah sebagai guru dan kemudiannya sebagai pensyarah selama bertahun-tahun lamanya. Bermula dari Guru Madrasah Mu'allimat, Jombang (1959 - 1963) hinggalah ke pensyarah di Universiti Hasyim Asyhari, Jombang (1972-1974), dan Dekan Fakulti Usuluddin Universiti Hasyim Asyhari, Jombang (1972-1974).

Gus Dur juga aktif di pesantren sebagai sekretari Pesantren Tebuireng, Jombang (1974-1979) dan menjadi konsultan di pelbagai lembaga dan unit pemerintahan pada tahun 1976.

Negarawan yang penyayang ini kemudiannya meneruskan karier sebagai pengasuh Pondok Pesantren Ciganjur, Jakarta, sejak 1976 hingga sekarang.

Di organisasi Nahdlatul Ulama, Gus Dur menjadi anggota Syuriah Nahdlatul Ulama dari 1979 ke 1984. Arwah juga dilantik sebagai Ketua Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) untuk tiga penggal - (1984-1989), (1989-1994) dan (1994-1999).

Di arena politik pula, Gus Dur pernah menduduki lembaga legislatif dan eksekutif dan turut menjadi anggota MPR selama dua penggal - 1987-1992 dan 1999-2004.

Gus Dur yang mempunyai penampilan sederhana ini mencatat karier politik tertingginya sebagai Presiden Republik Indonesia (RI) selama 2 tahun pada 1999-2001.

Walaupun dikenali sebagai tokoh yang menitikberatkan soal agama, pada masa yang sama tindak-tanduk Gus Dur sering mengundang kontroversi. Antaranya apabila beliau menjadi anggota Dewan Pendiri Shimon Peres Peace Center, Tel Aviv, Israel.

Malah Gus Dur pernah menjadi Wakil Ketua Kelompok Tiga Agama, iaitu Islam, Kristian dan Yahudi, yang dibentuk di Universiti Al Kala, Sepanyol, serta Pendiri Forum 2000 (organisisasi yang mementingkan hubungan antara agama).

Meskipun mengalami kelemahan dari segi kemampuan melihat, Gus Dur masih suka membaca buku hingga ke akhir hayatnya. Beliau juga produktif menulis artikel dan buku.

Gus Dur juga merupakan pengajar Pesantren dan Dekan Universitas Hasyim Ashari Fakultas Ushuludin (sebuah cabang teologi bersangkutan hukum dan philosofi); Ketua Balai Seni Jakarta (1983-1985); Ketua Pesantren Ciganjur (1984-sekarang); Ketua Umum Nahdatul Ulama (1984-1999); Ketua Forum Demokrasi (1990); Ketua Persidangan Agama dan Perdamaian Sedunia, Itali (1994); Anggota MPR (1999); dan Presiden Republik Indonesia (20 Oktober 1999-24 Julai 2001).

Sementara penghargaan yang pernah diperolehnya termasuk: Penghargaan Dakwah Islam dari pemerintah Mesir (1991); Penghargaan Magsaysay dari Pemerintah Filipina atas usahanya mengembangkan hubungan antara agama di Indonesia (1993); Bersama dengan Gadis Arivia dianugerahi Tasrif Award sebagai Pejuang Kebebasan Wartawan yang diberikan oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI, 2006).

Gus Dur juga banyak memperoleh gelaran Doktor Kehormat (Doktor Honoris Causa) dari berbagai lembaga pendidikan. Antaranya ialah Doktor Kehormat bidang Kemanusiaan dari Universiti Netanya, Israel (2003); Doktor Kehormat bidang Hukum dari Universiti Konkuk, Seoul, Korea Selatan (2003); Doktor Kehormat dari Universiti Sun Moon, Seoul, Korea Selatan (2003); Doktor Kehormat dari Universiti Soka Gakkai, Tokyo, Japan (2002); Doktor Kehormat bidang Falsafah Hukum dari Universiti Thammasat, Bangkok, Thailand (2000).

Gus Dur turut diberi pengiktirafan Doktor Kehormat dari Asian Institute of Technology, Bangkok, Thailand (2000); Doktor Kehormat bidang Ilmu Hukum dan Politik, Ilmu Ekonomi dan Pengurusan dan Ilmu Kemanusiaan dari Universiti Pantheon Sorbonne, Paris, Perancis (2000); Doktor Kehormat dari Universiti Chulalongkorn, Bangkok, Thailand (2000); Doktor Kehormat dari Universiti Twente, Belanda (2000); dan Doktor Kehormat dari Universiti Jawaharlal Nehru, India (2000).

Gus Dur juga mendapat penghargaan dari Simon Wiethemtal Center Amerika Syarikat (2008), penghargaan dan kehormatan dari Universiti Temple, Philadelphia, Amerika Syarikat, yang menggunakan namanya untuk penghargaan terhadap pembelajaran dan pengkajian kerukunan antara umat beragama, yang diberi nama "Abdurrahman Wahid Chair of Islamic Study (2008)".


Selanjutnya boleh di baca di sini yang sebahagiannya saya salin di atas.

3 comments:

Murtadza Mokhtar said...

Lama tak update blog Sheikh.

馬甲 said...

喘口氣,看個文章,謝謝您的格子囉~~ ........................................

Fakeh said...

Cubalah google tajuk BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA AHLU SUNNAH WAL JAMAAH, maka akan fahamlah kita tentang hakikat bangsa ini. Dan cubalah google pula tajuk-tajuk berikut agar kita kenal musuh dalam selimut yang mencari peluang dan ruang untuk mengkhianati bangsa ini, iaitu:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

FAKEH KHALIFAH SAKA

Blog Widget by LinkWithin