9.10.08

Analisa Awal Pengumuman Pak Lah

1. Hari ini gegak gempita dunia siber dengan berita dan ulasan berkenaan keengganan Perdana Menteri mempertahankan jawatannya. Setelah berdolah-dalih hampir setengah tahun Pak Lah akhirnya membuat pengumuman tersebut walaupun masih ada saki baki penyokong merayu untuk sebaliknya.

2. Serentak dengan pengumuman tersebut, beberapa calon sudah menwarkan diri dengan berbagai jawatan yang ada. Terakhirnya adalah tawaran oleh Ketua Penerangan UMNO untuk dipilih sebagai Timbalan Presiden. Besar jawatan tersebut; seakan otomatik menjadi Timbalan Perdana Menteri.

3. Agaknya yang paling gembira dengan pengumuman tersebut Tun Dr. Mahathir. Ada peluang untuknya mengisi borang UMNO semula. Tapi saya percaya Tun tidak akan berhenti setakat itu sahaja kerana seorang lagi masih berleluasa. Khairi menantu Pak Lah; lawan Mukhris merebut kerusi Ketua Pemuda UMNO.

4. Setakat ini juga (jika cukup pencalonan) perebutan tetap berlaku bagi kerusi Presiden. Semestinya antara Dato' Najib dan Ku Li. Atau mungkin juga ada nanti ketua cawangan mana-mana yang menawarkan diri; untung-untung boleh jadi Perdana Menteri.

5. Tidak dapat tidak , proksi orang itu dan orang ini, kem-kem akan dibentuk. Untung-untung kalau menjadi sabut timbul. Hakikatnya begitulah bermain politik.

6. Tapi setakat mana pengumuman Pak Lah itu. Adakah setakat di mulut sahaja atau cuba mencipta sejarah selepas Tun Mahathir? Hanya masa yang akan menentukannya. Tapi dalam diam-diam disindirnya Tun. Tahun 2020 nanti, dia dah berumur 80 tahun. Takkan umur macam tu dia nak menyibuk lagi.

7. Apapun hakikatnya, UMNO sudah sampai ke penghujung usia. Ibarat menarik nafas yang terakhir sahaja, sebelum hembusan yang terakhir. Kecuali kalau pengganti Pak Lah amat berwibawa. Tapi berwibawakah Dato' Najib?

8. Tolong jawab secara terbuka dan berani tuduhan RPK dan Kickdefella terhadap anda, sebelum mungkin rakyat menyokong anda. Pemimpin bukan setakat perlu bersih tapi mesti dilihat bersih (tambahan - bukan setakat batang tubuh pemimpin itu tapi keluarganya juga).

9. Secara peribadi, antara Ku Li dan Najib, saya lebih suka kalau Najib yang menang. Manakala untuk timbalannya harap-haraplah Mat Taib yang menang. Mudah kita nak ceramah.

No comments:

Blog Widget by LinkWithin