29.1.09

Snippet - A. Kugan

1. Barangkali undang-undang yang paling diperlukan oleh keluarga mendiang A. Kugan sekarang adalah Qisas.

2. Undang-undang sekarang (penal code) hanya memperuntukkan kerajaan yang melaksanakan hukuman balas. Tapi Qisas memberi peluang kepada keluarga mendiang samada maaf ataupun balas ataupun maaf dengan gantirugi. Kerajaan tetap berhak mengenakan takzir kemudiannya.

3. Sebagaimana prinsip 'tidak bersalah sehingga dibukti bersalah' terhadap sebelas orang anggota polis yang dipindahkan ke Bukit Aman, maka begitulah juga prinsip ini terpakai ke atas A. Kugan.

4. Kenyataan Menteri Dalam Negeri "Jangan layan penjenayah macam hero", bertentangan dengan prinsip tersebut. Penjenayah hanya ditujukan kepada mereka yang didapati bersalah oleh mahkamah.

5. Isunya sekarang bukan soal jenayah atau tidak. Isunya adalah tentang tatacara penyiasatan oleh pihak berkuasa.

6. Lebih 1500 orang meninggal dalam lokap sepanjang 3 tahun adalah jumlah yang terlalu ramai. Sekalipun satu orang sudah melanggar prinsip keadilan.

7. Isu ini lebih teruk berbanding 'ketuk ketampi' dahulu. Sekurang-kurangnya 'ketuk ketampi dahulu adalah mengikut prosedur biasa. Malangnya ia dirakam secara curi.

8. Mayat mendiang A. Kugan pula penuh dengan tandatanya. Bagaimana puluhan lebam dan calar boleh dilihat pada jasadnya? Kenapa pula keluarga diberitahu asma sebagai punca kematian?

9. Satu badan penyiasat bebas perlu ditubuhkan.

10. Bersihkan nama negara yang tercemar ini.
Blog Widget by LinkWithin