2.2.08

Politik

Jika pembaca telah meneliti catatan saya sebelum ini, tentu ramai yang dah tahu saya ada terlibat dalam politik kepartian. O.K. saya mengaku saya dah terlibat dalam politik kepartian ni sepanjang hidup saya. Seingat saya masa darjah dua dulu saya dah ada kefahaman politik. Saya dah tahu apa erti kempen, poster, bangsal panas dan sebagainya ketika itu.


Apatah lagi sekarang.


Walaupun tak banyak, adalah juga jawatan yang saya pegang dalam politik ni. Dari cawangan sampailah ke peringkat negeri. Jawatan pusat saja saya tak pernah pegang. Seingat saya semasa sekolah, universiti, bekerja; tidak ada satu haripun hidup saya kosong dari politik.

Kerana itulah, saya termanggu-manggu sekejap apabila ada seorang kenalan bertanyakan tentang cita-cita saya dalam politik. Saya tanya balik apa maksudnya. Beliau jawab apa-apa sajalah yang berkaitan.

Macammana saya nak jawab ye? Baiklah saya jawab sebagaimana pengalaman yang pernah saya alami.

Tahun 1992, semasa saya di tahun 2 Matriukulasi UIA, di ambang pilihanraya kampus, sahabat saya bertanyakan samada saya berminat untuk menjadi calun mewakili HI. Tanpa berfikir terus saya jawab tidak. Noktah di situ. Kemudiannya pada tahun tersebut saya dipilih sebagai Presiden Majlis Perwakilan Kolej UIA; tanpa pertandingan.

Seterusnya pada tahun 1994 (satu tahun penuh tribulasi di UIA), sekali lagi saya ditanya dan jawapan saya tetap sama. Saya tidak akan bertanding. Sessi 1995/1996 saya dilantik sebagai Ketua Musyrif Kolej Abu Bakar dan sekaligus menjawat Presiden Majlis Perwakilan Kolej termasuk di Gombak. Juga tanpa pertandingan.

Selepas habis belajar, saya balik ke tempat asal. Menetap, berkahwin dan bekerja. Tapak saya di Pengkalan Chepa. Orang kata kubu terkuat Islam di dunia. Saya dilantik pada tahun 1997 sebagai AJK dewan pemuda Pas kawasan. Kekallah saya di situ sehingga tahun 2007.

Tahun 2007 adalah tahun pemilihan. Beberapa cawangan mencadangkan nama saya sebagai Timbalan Ketua Dewan pemuda disamping nama lain. Sehari sebelum pemilihan, Setiausaha dewan bertanyakan saya samada mahu bertanding atau tidak. Jawapan saya "Jika nak ambillah. Saya tidak berminat". Full stop.

Demikianlah jawapan saya untuk yang bertanya tentang cita-cita saya dalam politik. Politik adalah darah daging saya. Mencari makan dengan politik bukan cara saya. "Politik O.K. Politiking K.O".

Jangan bimbang dengan saya. Saya tidak akan merampas kedudukan "anda".

No comments:

Blog Widget by LinkWithin