5.6.08

Naik Minyak Tapi Berhati-Hati

Saya tidak akan mengulas tentang rasional atau tidak rasionalnya tindakan menaikkan harga minyak sebanyak 78 sen seliter. Pada mulanya saya ingatkan ada satu mekanisma yang menarik untuk menbendung subsidi terlepas kepada rakyat asing. Rupa-rupanya tertipu di petang hari.

Apapun, yang dah diisytihar sudah diisytiharkan. Kesannya esok atau lusa terpaksalah saya dan isteri membayar harga lebih apabila mengisi minyak. Walaupun diganti dengan RM625 bagi sebuah kereta, apalah jumlahnya jika dibandingkan dengan keperluan seharian kami sekeluarga.

Barangkali itulah bahananya kerana rakyat masih mengekalkan kerajaan yang ada. Dan mungkin itulah bahananya kerana Pakatan Rakyat gagal memenangi hati rakyat diseluruh negara dengan satu perancangan yang betul-betul meyakinkan. Dan itulah bahananya akibat terlalu banyak bermain politik.

Apa yang saya hendak ulas di sini adalah tentang beberapa tulisan melalui blog yang mengajak rakyat memprotes pengumuman itu. Saya sokong usaha protes tersebut. Setidak-tidaknya biar penguasa tahu kita tidak suka, kecewa dengan pengumuman itu. Yang kaya mungkin tidak terasa. Bagaimana dengan rakyat bawahan yang surat nama kenderaan merekapun entah di mana.

Proteslah! Tunjukkan kepada mereka kita tidak suka. Tapi dengan satu ingatan. Jangan benarkan mana-mana pihak meragut kembali apa yang telah kita usahakan selama ini. Ingat 5 negeri bukan mudah diperolehi. Jangan kerana 78 sen, kita hilang segalanya. Kerana 78 sen demokrasi berparlimen tidak kita kecapi lagi dibumi tercinta ini.

Itu sahaja. Dengan itu saya menyokong usul protes.

No comments:

Blog Widget by LinkWithin